Untung Rugi Over Kredit Rumah

14 September 2021

  • Share

Kawan PRIMA, bagi kamu yang ingin membeli rumah pertama kali, ada dua cara yang bisa dipertimbangkan. Pertama, membeli rumah dalam kondisi baru dan opsi kedua, membeli rumah bekas.

Membeli rumah bekas juga bisa dilakukan dengan beberapa alternatif. Kamu bisa membelinya secara cash, mengajukan KPR (Kredit Pemilikan Rumah), atau bisa juga dilakukan dengan cara take over kredit. Sistem over kredit rumah saat ini cukup populer di masyarakat. Secara sederhana, over kredit rumah atau yang juga dikenal dengan over KPR merupakan cara membeli rumah dengan melanjutkan cicilan dari pemilik sebelumnya. Over KPR biasanya terjadi karena berbagai alasan. Salah satunya, karena pemilik rumah sudah tidak mampu lagi mencicil angsuran KPR. Banyak yang menilai pembelian rumah dengan metode ini lebih menguntungkan, karena beban bunganya yang lebih ringan. Hal ini karena menyesuaikan dengan tingkat bunga yang dikenakan kepada pembeli pertama, ketika dulu melaksanakan akad jual beli. Jika dibandingkan dengan pembelian saat ini, tentunya tingkat bunga di awal pembelian dulu akan lebih rendah. Salah satu faktornya karena bunga KPR cendrung mengalami kenaikan di setiap tahun.

Jika tertarik membeli rumah dengan metode ini, pastikan kamu sudah mengetahui jenis-jenis take over KPR, yaitu diantaranya take over KPR jual-beli, take over KPR bawah tangan, dan take over KPR antar bank. Berikut perbedaannya.

 

1. Take Over Jual-Beli

Take over kredit jenis ini dinilai merupakan yang paling aman secara legalitas, karena melibatkan pihak bank. Kamu tidak perlu khawatir dengan sengketa yang mungkin terjadi di masa depan, karena seluruh dokumen kepemilikan sudah tercatat dalam database bank. Ada beberapa kelebihan lain yang akan diperoleh jika melakukan over kredit rumah dengan skema ini. Diantaranya, sertifikat rumah bisa dibalik nama sesuai dengan nama kamu sebagai pembeli. Selain itu kamu juga bisa mengangsur ke bank atas nama sendiri.

Namun terdapat beberapa kelemahan yang akan ditemui bila memilih over kredit melalui bank. Diantaranya, proses pengajuan lebih rumit karena diharuskan melengkapi sejumlah dokumen. Bank juga harus melakukan analisa mendalam terkait pengajuan over kredit dari debitur baru, sehingga prosesnya akan memakan waktu yang relatif panjang. Selain itu, biayanya akan lebih mahal karena mengikuti prosedur dan bunga yang berlaku saat dilakukannya take over kredit.

 

2. Take Over KPR Bawah Tangan

Skema over kredit ini merupakan cara tidak resmi, karena tidak melibatkan pihak bank. Pihak bank tidak mengetahui bahwa rumah telah berpindah kepemilikan. Jadi proses over kredit dilakukan hanya berdasarkan kesepakatan antara penjual dan pembeli rumah. Nantinya pembeli akan membayarkan sejumlah uang kepada penjual sebagai biaya take over, kemudian pembeli akan melanjutkan sisa cicilan KPR-nya. Meskipun proses yang ditempuh akan menjadi lebih singkat karena tidak melibatkan bank, namun skema ini sangat beresiko.

  • Jika pembeli gagal membayar cicilan, maka penjual (pemilik lama) masih bertanggung jawab terhadap gagalnya cicilan tersebut. Karena bank tidak mengetahui rumah telah berpindah tangan.
  • Meski sudah berpindah tangan, penjual bisa saja mengover-kreditkan lagi rumah tersebut ke orang lain tanpa sepengetahuan pembeli.
  • Setelah rumah dilunasi pembeli, penjual bisa saja mengambil sertifikatnya di bank tanpa sepengetahuan pembeli.
  • Setelah rumah lunas, sertifikat masih atas nama penjual. Di sisi lain pihak bank tidak akan menyerahkan sertifikat kepemilikan rumah kepada seseorang yang namanya tidak tertera pada sertifikat tersebut.

Jika kamu berminat melakukan opsi ini, sebaiknya sebelum melakukan transaksi buatlah perjanjian skema jual beli bertanda tangan di atas meterai atau di hadapan notaris.

 

3. Take Over KPR Antar Bank

Dengan skema ini, kamu bisa mengalihkan program KPR dari satu bank ke bank lainnya. Hal ini biasanya dilakukan karena, KPR dari pihak bank lain menawarkan harga atau bunga yang jauh lebih rendah. Take over KPR antar bank ini juga dapat dilakukan jika nasabah ingin berpindah dari KPR bank konvensional ke KPR bank syariah. Proses over KPR dengan skema ini, jauh lebih cepat dibanding saat pengajuan KPR di bank pertama. Hal ini karena kamu sudah mendapatkan penilaian riwayat pinjaman dari bank pertama.

 

Referensi :

Cermati.com

Qoalaindonesia

Abisgajian.id

Kompas.com

Rumah.com

berita lainnya

Hari tanpa bayangan terjadi sebagai dampak dari berlangsungnya fenomena equinox. fenomena equinox sendiri merupakan kondisi yang terjadi saat matahari berada persis di atas garis khatulistiwa atau equator.... Selengkapnya >
Mengutip dari thehealhty.com, setidaknya terdapat 5 kebiasaan unik yang sering dilakukan oleh orang cerdas. Apakah kamu termasuk?... Selengkapnya >
Agar perencanaan dana pendidikan anak dapat dilakukan dengan tepat, terapkan 5 langkah berikut ini : ... Selengkapnya >