Kelebihan dan Kekurangan Metaverse

25 May 2022

  • Share

Kawan PRIMA, metaverse kini menjadi topik yang semakin ramai diperbincangkan oleh dunia. Tidak hanya dibicarakan oleh pegiat teknologi, namun juga oleh para pelaku bisnis. Sebenarnya apa itu metaverse? Mengapa semua orang kini berlomba-lomba bermigrasi ke dunia metaverse?

Apa itu Metaverse?

Menurut Wikipedia, kata “Metaverse” pertama kali muncul dalam novel fiksi ilmiah karangan Neal Stephensen, pada tahun 1992 berjudul “Snow Crash”.  Sebenarnya hingga sejauh ini, belum ada definisi pasti mengenai metaverse. Namun jika diartikan secara sederhana, metaverse merupakan sebuah ekosistem yang menggabungkan antara teknologi Virtual Reality (VR), Augmented Reality (AR) serta kecerdasan buatan. Dengan kata lain, metaverse adalah sebuah konsep yang menggabungkan antara dunia nyata (fisik) dengan dunia digital (non-fisik). Banyak yang meyakini metaverse merupakan evolusi dari teknologi-teknologi yang sudah dikembangkan sebelumnya.

Keuntungan dari Metaverse
Kehadiran metaverse memberikan banyak manfaat bagi berbagai sektor pekerjaan. Keuntungan tersebut bisa dilihat dari beberapa sisi, diantaranya:

  • Pengalaman yang Imersif

Melalui metaverse, kamu bisa menjadi siapa saja dan berada di mana saja. Selain itu, kamu juga dapat mempraktikkan cara berkomunikasi digital yang lebih memukau atau imersif, seperti sentuhan fisik dan tampilan yang lebih futuristik. Berkat bantuan teknologi virtual reality (VR) dan Augmented Reality (AR), metaverse membuat orang-orang bisa bekerja, bermain, pergi ke konser virtual, melakukan perjalanan online, membuat dan melihat karya seni serta mencoba pakaian digital untuk dibeli layaknya dunia nyata.

  • Membuka Peluang Bisnis Baru

Kini semakin banyak sektor pekerjaan yang mulai memandang metaverse sebagai sebuah peluang bisnis baru. Di sektor perbankan nasional misalnya, bank-bank BUMN seperti PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk  dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, menjadi bank negara yang telah masuk ke metaverse. Pengaplikasian metaverse dalam bisnis tentunya akan mempengaruhi beberapa hal, termasuk cara berjualan dan beriklan.

  • E-Learning

Penerapan metaverse dalam dunia pendidikan diyakini bisa membuat suasana belajar menjadi semakin interaktif dan menyenangkan. Misalnya saat guru ingin menerangkan ilustrasi ilmiah. Metaverse menawarkan visualisasi 3D sehingga para siswa bisa melihat dengan jelas bagian-bagiannya. Dengan demikian, para siswa akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pelajaran yang sedang dibahas.


Kekurangan dari Metaverse

Secanggih apapun teknologi, pastinya memiliki kekurangan, tidak terkecuali metaverse.

  • Rentannya Kemananan Data Pribadi

Metaverse diperkirakan akan menjadi tren di masa depan. Namun teknologi tersebut berpotensi menimbulkan risiko penyalahgunaan data pribadi. Perangkat metaverse dilengkapi dengan teknologi pelacakan mata, wajah, tangan, dan tubuh. Bahkan, sebagian perangkat metaverse juga mempunyai sistem elektroensefalogram (EEG) yang dapat merekam aktivitas otak.

  • Perubahan Sosial dan Budaya

Ilmuan dan penemu teknologi Augmented Reality (AR), Louis Rosenberg mengatakan metaverse lebih berbahaya dibanding media sosial. Ia menyebut metaverse bisa memperparah masalah sosial yang ada di sekitar kita. Konsep virtual yang ditawarkan metaverse berpotensi mengubah sosial dan budaya masyarakat yang terbiasa bertemu dan bersosialisasi secara fisik. Rosenberg meyakini 30 tahun kedepan, AR akan menjadi pusat seluruh aspek kehidupan dan mempengaruhi semua proses interaksi seperti cara kita bekerja, mencari hiburan serta berkomunikasi satu sama lain. Namun sayangnya, belum tentu proses tersebut dijalankan dengan baik. Mengingat saat ini, dunia digital cukup rentan dengan kejahatan siber.

  • Keterbatasan Akses Teknologi

Akses untuk mendapatkan alat yang mendukung teknologi metaverse membutuhkan biaya yang besar. Ditambah lagi kamu juga mungkin akan membutuhkan perangkat tambahan untuk dapat mengakses metaverse seperti VR headset. Selain itu, kamu juga membutuhkan koneksi internet cepat dan stabil untuk bisa terhubung ke metaverse.


Referensi:

Wikipedia.org

Bisnis.com

Kompas.com

Cermati.com

 

 

 

berita lainnya

Latte factor berkaitan erat dengan pengelolaan keuangan. Perilaku tersebut merupakan sebuah contoh pengeluaran kecil yang jika diakumulasi akan menjadi pengeluaran besar.... Selengkapnya >
Kerajaan Inggris memberlakukan sejumlah aturan ketat bagi setiap anggota keluarga Kerajaan. Berikut adalah sejumlah makanan yang dijauhi oleh bangsawan Kerajaan Inggris.... Selengkapnya >
Mungkin ada kebiasaan dalam diri kita yang tanpa disadari merugikan orang lain dan justru berpotensi merusak hubungan. Berikut ini adalah kebiasaan-kebiasaan toxic yang bisa memperbanyak musuh... Selengkapnya >